Wednesday, May 2, 2018

Modyarhood: Momen yang Dikangenin dari si Bayi Mungil




Berhubung job lagi sepi, saya mau ikut meramaikan postingan modyarhood mbak Puty dan mamamolilo. Produktif gitu kan (ceritanya) nulis blog, daripada cuma scrolling Instagram yang tiada habisnya. Temanya momen motherhood yang dulu ingin segera berlalu, cepet-cepet jump to the next episode of baby milestone.

Kalau diinget-inget sih, dulu tuh agak santai ngurus Kai (sekarang 14 bulan) sendiri di rumah sementara suami kerja. Karena dia masih tak berdaya. Ditinggal ke kamar mandi bolak-balik cuma dijagain bantal aja bisa. Abis mandiin terus pijet-pijet lucu badan dia juga bisa. Kalo dia tidur saya maraton 4 episode drakor juga masih bisa. Laaaah, sekarang?

Saya pipis aja dia ikutin, abis mandi boro-boro pijet berhasil makein popok sama baju gak sambil ngos-ngosan aja udah amazing. Dia tidur? Rumah udah kaya abis kena sidak tim 86. Nyalain TV banyakan nonton RTV sama GTV nyari Tayo, Upin-Ipin dan kawan-kawannya.

Terus guilty feeling, biarin dia banyak nonton.

Ternyata gini yaa rasanya jadi ibu. Huahuahuaaaa. Masih ada aja kan yang suka nanya gimana rasanya? Ya itu mah buat dirasakan sih ya bukan dibahas panjang lebar. Gak abis-abis, Mak!


Jadi, kangen Kai yang masih tak berdaya? Yang kerjanya cuma nenen, bobo, mpup, terus diuwel-uwel pasrah aja?

Hemmm …. Nggak juga sih. Eh gimana? Wkwk abisan masa itu juga rada membosankan, sih. Dia belum bisa diajak main. Yesss, jadi sesuai tema dong. Dulu ingin segera diskip saking kurang seru, eh sekarang ... 

Kai yang sekarang sudah tumbuh dan mulai menunjukkan seorang pribadi yang bukan lagi bayi. Ah masaaa baru juga setaun dah. Iya, loh. Dia sekarang kalo diajak ke mall lihat game master dan sejenisnya pasti bawaannya lari-lari pengen masuk. Kan saya sebagai orang tua jadi belajar untuk tidak terlalu banyak menghabiskan waktu di mall. Ajaklah ke taman aja gitu yang berbau alam (dan gratis).

Kalo dulu saya dan pasangan masih belajar bagaimana jadi orang tua yang bijak. Sekarang sudah waktunya terjun dan praktek. Menghadapi dia yang mood nya naik turun, emosi labil, keinginan membuncah. Dilarang sedikit langsung protes. Itu ujian.

Menghabiskan 24 jam bersama bayi 14 bulan tentu sangat berbeda dengan bayi baru lahir. Lebih banyak emosi yang harus diredam, tenaga terkuras, dan teori-teori parenting yang musti diterapkan.
Saya juga jadi belajar untuk menjadi pribadi yang lebih baik demi keluarga. Walaupun yaaa ada aja kan yaaa halang rintangnya. Tapi saya yakin, saya yang sekarang lebih baik dari saya sebelum menikah. Setidaknya saya lebih bisa bertanggung jawab tidak hanya bagi diri saya sendiri.

Sekian.
Kalo dilanjut makin ngaco dan Kai keburu bangun.

Salam Waras, Mak!



No comments:

Post a Comment